Rabu, 19 Juni, 2024

Media Komunikasi Antarkeluarga Pondok Modern

Pelatihan Fiqih Qurban: Mengembalikan...

Ponorogo, 9 Juni 2024 – Dalam upaya meningkatkan pemahaman...

Pelatihan Fiqh Jenazah: Meningkatkan...

Ponorogo, 19 Mei 2024 – Bidang Pendidikan & Dakwah...

Silaturrahim dan Konsolidasi PP...

Senin, 19 Februari 2024/ 6 Sya'ban 1445, Pimpinan Pusat...

Perkuat Ukhuwwah Jelang Usia...

DARUSSALAM- Pondok Modern Darussalam Gontor (PMDG) terkenal dengan alumninya...

Calon Pelajar Gontor yang Mandiri

Tanggal:

Bagikan:

Oleh: Akbar Zainudin
(Penulis Buku Man Jadda Wajada)

Tahun ini, tahun yang bersejarah bagi keluarga besar Pondok Modern Gontor, Calon Pelajar, Santri dan Walisantri secara keseluruhan. Pandemi CoVid-19 memaksa Pondok melakukan kebijakan yang unik. Pondok dibuka kembali tetapi santri dan calon pelajar tidak boleh diantar oleh Walisantri. Mereka harus ke Gontor diantar oleh Ikatan Keluarga Pondok Modern Gontor (IKPM) Cabang di daerah masing-masing.

Bagi santri, kebijakan ini mungkin tidak terlalu mengagetkan, karena mereka sudah terbiasa mandiri di Pondok. Namun kebijakan ini menjadi luar biasa bagi CALON PELAJAR, yang di Gontor biasa disebut capel. Bayangkan, belum jadi santri sudah dipaksa untuk mandiri.

Kebijakan itu ternyata tidak menyurutkan niat para calon santri dan santriwati Gontor. Tercatat, Capel Gontor tahun ini yang mendaftar secara ONLINE di seluruh Pondok Modern Gontor berjumlah 8.075 orang.

Kebijakan ini juga menggerakkan anggota IKPM di seluruh Indonesia. Total hingga 22 Juni 2020, sebanyak 87 rombongan IKPM dan Bimago dari seluruh Indonesia telah datang dengan menggunakan armada Big Bus 92, Mini bus 4, Mobil Elf 10, dan sejumlah mobil pribadi. Jumlah pembimbing dari IKPM seluruh Indonesia adalah 418 orang.

Sistem di Gontor ini sudah mapan, dan terbiasa menghadapi perubahan. Ketika Pandemi CoVid-19, dengan cepat Gontor bisa menyesuaikan.

Beberapa perubahan untuk penerimaan calon pelajar, di antaranya adalah:

1. Sistem pendaftaran online yang efisien. Para pelajar tidak lagi perlu membawa dokumen yang banyak untuk pendaftaran, mereka cukup membawa hasil pendaftaran secara online.

2. Calon Walisantri datang tidak didampingi orang tua, melainkan melalui IKPM setempat.

Saya melihat dampak positif yang luar biasa dari kebijakan ini.

Pertama, Menggerakkan IKPM seluruh Indonesia secara bersamaan. Suatu pergerakan yang luar biasa.

Kedua, membuat kondisi di Gontor 2, tempat santri belajar menjadi kondusif. Demikian juga di Gontor Putri.

Para capel tidak lagi disibukkan untuk bertemu dengan orang tua yang seringkali terlalu mengkhawatirkan mereka. Para capel ini fokus untuk belajar.

Ketiga, para capel menjadi mandiri. Mereka melakukan semuanya sendiri. Memang ada beberapa orang yang terlihat menangis. Wajar, karena butuh penyesuaian. Namun melihat teman-temannya yang sudah bergembira, akhirnya setelah beberapa saat, merekapun berhenti menangis dan lalu siap belajar lagi.

Mudah-mudahan para capel ini lulus, bisa menjadi santri dan santriwati Gontor.

Salam.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Lanjutkan membaca

Pelantikan PC IKPM Dumai: Memperkuat Peran Alumni dalam Pengembangan...

Dumai, 14 Juni 2024 - Pada Jumat malam, 14 Juni 2024, yang bertepatan dengan 7 Dzulhijjah 1445 H, Pendopo Sri Bunga Pemerintah Kota Dumai...

Khutbah Idul Adha, 10 Dzulhijah 1445 H Idul Adha :...

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ اللهُ اَكْبَرْ (3×) اللهُ اَكْبَرْ (3×) اللهُ اَكبَرْ (3×) اللهُ اَكْبَرْ كُلَّمَا هَلَّ هِلاَلٌ وَاَبْدَرَ اللهُ اَكْبَرْ كُلَّماَ صَامَ صَائِمٌ وَاَفْطَرْ...

Pelatihan Fiqih Qurban: Mengembalikan Peran Strategis Masjid di Ponorogo

Ponorogo, 9 Juni 2024 – Dalam upaya meningkatkan pemahaman dan keterampilan pengelolaan ibadah qurban, Pimpinan Pusat Ikatan Keluarga Pondok Modern Gontor (PP IKPM) bekerja...

Jadilah kekuatan untuk menjalin silaturahim

Bergabung bersama kami di PP IKPM Gontor . Anda bisa berkontribusi dalam menjalin silaturahim antarkeluarga pondok modern.